Pages

Minggu, 19 Juni 2011

Kangen Platnas







Waduh sudah lebih dari setahun saya meninggalkan Pelatnas. Dulu setiap hari hidup diasrama bersama kawan-kawan atlet, Asrama saya di Wisma Atlet Ragunan, kamar 316. Kamar paling elit kalau kata penghuni ragunan, full internet, full musik(saya pasang speaker aktif dikamar, hhehehe....), dan paling bersih.
Kalau ingat masa" di asrama dulu hampir tiap hari disiksa sama latihan fisik yang luar biasa susah, serasa mau latihan jadi Juara Dunia Akhirat, hehehe...
Bayangin aja tangga tribun itu d suruh turun naek bukan pake kaki, tapi make tangan. udah bener-bener gag karuan rasanya. Saya ingat pertama kali latihan, saya muntah-muntah, gila aja latihan 4 jam nonstop. Ah latihan di Platnas gelo lah.
Tapi terlepas dari semua latihan yang luar biasa mematikan itu, suasana kebersamaannya benar-benar terasa. Pernah ada kawan dateng dari Padang, hbs ada acara dia disana bawak oleh-oleh rendang jariang(jengkol) itu kami makan rame-rame pakai alas koran, bener-bener nikmat deh.


pernah ada kejadian lucu, ini pertama kalinya saya sauna(beneran udik), di platnas fasilitas nya lengkap sampai sauna aja ada. jadi saya masuk ke dalam sauna dengan teman saya asal papua, namanya Daus, jadi di dalam sauna itu ada ember dan gayung, saya tanya ni ke daus "Us tu ember buat apa?" saya pikir daus tau. kata Daus" itu untuk nyirem kaki ki kalau kita kepanasan" dengan bodohnya saya percaya.
Setelah beberapa menit, badan mulai panas, jadi saya siramlah kaki saya sesuai kata daus tadi. dak lama kemudian masuk pelatih saya Sabem Nim Satriyono, dia ikut sauna. Eh yang saya heran air yang di dalam ember di siraminya ke dalam tungku di sauna. ternyata air di ember itu untuk membuat uap biar suhu nya naik, saya langsung lirik daus, sambil dalam hati berkata "sialan lu us bodohin gue, awas lu cerita ke anak yang lain" hahhaaa

ada cerita yang sedih dan lucu juga, jadi kami ni para atlet kan biasa dikirimi honor tiap bulannya, kadang tepat waktu kadang telat. pernah suatu hari dikirim telat, jadi sabun cair untuk mandi sekarat, duit dikantong tinggal 10rb, kalau saya beli sabun, habislah duit saya dak ada pegangan sama sekali. Untung akal ni sedikit panjang, sabun cair yang sekarat tadi saya masukin air, kan jd banyak lg isi nya, lumayanlah bisa bertahan sampai 5 hari. hahahaha
derita anak rantau beginilah.

Sayang saya tidak bisa lagi bergabung diplatnas karena orang tua saya menyuruh saya fokus dengan kuliah, sekarang saya menjadi pelatih, sebagai pengabdian saya kepada Taekwondo Sumsel, agar Sumsel bisa jaya. AMIN...

6 komentar:

gloriaputri mengatakan...

wahh...sayang bgt ga diterusin yaaaa...hehehhee...ga semua org punya kesempatan itu Ky...aq aja mau main Kejurnas aja susahnya kayak gitu :(

ahh, sudahlah...jadi pengamat Taekwondo aja skrng :D hehehhe

kicky mengatakan...

sudah ada jalan masing-masing glo, Tuhan yang punya kuasa, klo kemaren aq gag patah tangan mungkin aku masih jd atlet skrg, kmrn sempat mau comeback, tp tetep aja Tuhan gag ngizini 2x pecah ban glo waktu mw k platda, sampe ganti mtr, mtr yg baru pecah lg bannya. bener" gag dibolehin turun lg kayaknya.

gloriaputri mengatakan...

yahhh....masa cm gara2 pecah ban jd pertanda buruk?
mungkin itu maksudnya nguji kesabaran.....ayolah, gak semua org bisa dapat kesempatan kayak kamu looo :)

kicky mengatakan...

udah niat sih glo, selesain skripsi ni.tapi perasaan aq pasti kacau kalau aq jadi atlet lg. sekarang aj semua urusan pengprov aku semua yg urus. kalau aq jd atlet lg, siapa glo yg mau ngurus pengprov, pasti terbengkalai, alhasil sumsel jd kacau. sekarang lagi nyari penggantinya tp gag ketemu-ketemu. tp hbs skripsi ni diusahakan glo

gloriaputri mengatakan...

lohh???...sb.nim Lirman kemana? koq kamu yg urusin pengrov??

semangattt Kyy

kicky mengatakan...

sbm lirman msh glo, tp dia cuman sendiri ngurus, glabakan dia glo. mana dia dak bisa komputer lg. jd aaq dg dia lah yg ngerjain smuanya. nah hr kamis ni kmi ngadain kejurda d mall, di Palembang Indah Mall glo, tw kan mall itu yg wktu tu ntn bioskop. padahal slasa trahir wktu bimbingan. mw pecah otak rasanya, tp ya dinikmati aja.

Posting Komentar